Makalah PERANAN DINAS KELAUTAN, PERIKANAN DAN PETERNAKAN DALAM PENGEMBANGAN POTENSI PERIKANAN DARAT DI KABUPATEN GRESIK




DAFTAR ISI

Halaman
ABSTRAK
ABSTRACT
MOTTO
KATA PENGANTAR ………………………………………………………         i
DAFTAR ISI ………………………………………………………………...          iv
DAFTAR TABEL ..……………………………………………………….....         ix
DAFTAR GAMBAR …………………………………………………...…...          x
PETA LOKASI MAGANG …………………………………………………         xi
BAB I   PENDAHULUAN
1.1..... Latar Belakang ……………………………………………........ 1
1.2      Permasalahan…………………………………………….......... 10
1.2.1  Identifikasi Masalah................................................ ......   10
1.2.2  Pembatasan Masalah............................................ ......   10
1.2.3  Rumusan Masalah................................................. ......   11
1.3..... Maksud dan Tujuan Magang........................................... ......   11
1.3.1  Maksud...................................................................... ......   11
1.3.2  Tujuan........................................................................ ......   11
1.4..... Kegunaan............................................................................ ......   12
1.4.1  Kegunaan Teoritis................................................... ......   12
1.4.2   Kegunaan Praktis untuk Lokasi Magang........... .......  12
1.5 .... Definisi Konsep dan Operasionalisasi Konsep............ .......  13
1.5.1  Peranan ................................................................... .......  13
1.5.2  Dinas......................................................................... .......  14
1.5.3  Kelautan, Perikanan dan Peternakan................. .......  15
1.5.4  Pengembangan....................................................... .......  17
1.5.5  Potensi........................................................................  17
1.5.6  Perikanan Darat..........................................................       19

BAB II  METODE
2.1    Desain Magang …..…………………………………………....... 20
2.2    Teknik Pengumpulan Data ……………………………….......... 23
2.3    Teknik Analisis Data ………………………………………......... 27
2.4    Tempat dan Waktu Magang ………………………………........  30

BAB III KONDISI EMPIRIK DI LOKASI MAGANG
3.1... Gambaran Umum Lokasi Magang ……………………….........  33
........ 3.1.1 Gambaran Umum Kabupaten Gresik............................     33
3.1.1. Keadaan Geografis…….………………..........................   33
........ 3.1.1.1 Kondisi Topografi............................................... 34
........ 3.1.1.2 Kondisi Geologi............................................... ......   35
........ 3.1.1.3 Kondisi Klimatologi..............................................     37
........ 3.1.1.4 Kondisi Hidrologi................................................       38
3.1.2 Tata Guna Lahan......................................................... ......   39
3.1.3 Kependudukan...............................................................       40
3.1.4 Perekonomian.................................................................       42
........ 3.1.4.1 Industri............................................................... .......  43
........ 3.1.4.2 Perdagangan.......................................................      42
3.1.5 Sosial Budaya................................................................ 43
........ 3.1.5.1 Kesehatan........................................................... 46
........ 3.1.5.2 Pendidikan.......................................................... 47
3.1.6 Peternakan.....................................................................  47
3.1.7 Perikanan.......................................................................  48
3.1.8 Gambaran Umum Dinas Kelautan, Perikanan dan    Peternakan Kabupaten Gresik....................................................................................... ......   48
........ 3.1.8.1 Struktur organisasi..............................................      49
........ 3.1.8.2 Visi dan Misi....................................................... 50
........ 3.1.8.3 Tugas Pokok dan Fungsi....................................     50
........ 3.1.8.4 Kepegawaian.......................................................      64
........ 3.1.8.4 Sarana dan Prasarana........................................     65
3.2    Fenomena yang Diamati dan Dikaji Dikaitkan dengan
         Teori yang Relevan............................................................... ......   66
3.2.1 Peran Dinas Kelautan, Perikanan dan Peternakan ...... 68
3.2.2 Hambatan Pengembangan Potensi Perikanan Darat di Kabupaten Gresik...........................................................     69
3.2.3 Upaya Pengembangan Potensi perikanan Darat di Kabupaten Gresik.............................................................................. 71
BAB IV Kajian Pustaka
4.1 Tinjauan Teori yang Relevan dengan Fenomena yang
      Diteliti.......................................................................................... .......  73
4.1.1 Tinjauan Peran.............................................................. .......  73
4.1.2 Dinas Daerah................................................................. .......  76
4.1.3 Pengembangan............................................................. .......  79
4.1.4 Potensi............................................................................ 80
4.1.5 Perikanan Darat..............................................................  81
4.2 Tinjauan Normatif yang Relevan dengan Fenomena ..... .......  82
BAB V  Analisis dan Rekomendasi
5.1 Analisis ……………………………………………………….......... 89
5.1.1  Peranan Dinas Kelautan, Perikanan dan Peternakan dalam Pengembangan Potensi Perikanan Darat di Kabupaten Gresik
..................................................................................................... .......  89
5.1.2     Faktor Pendukung dan Penghambat Pengembangan Potensi Perikanan darat......................................................................................... .......  99
5.1.3     Dampak yang dirasakan oleh masyarakat dalam pengembangan potensi perikanan darat........................103
5.2 Rekomendasi............................................................................ ....   104
5.2.1 Kesimpulan...................................................................... ....   104
5.2.2 Saran................................................................................ ....   105

DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………………..
LAMPIRAN-LAMPIRAN ……………………………………………….......
RIWAYAT HIDUP
















DAFTAR TABEL

          Halaman
Tabel 2.1 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Magang dan  Laporan Akhir Tahun Akademik 2015/2016    .............................................................................................................. 37
Tabel 3.1 Jumlah Curah Hujan Rata – rata per Bulan (mm)................. ......   40
Tabel 3.2 Tata Guna Lahan Kabupaten Gresik....................................... ......   54
Tabel 3.3 Kepadatan Penduduk Kabupaten Gresik Tahun 2013........ ......   56
Tabel 3.4 Kepadatan Penduduk Kabupaten Gresik Tahun 2013........ ......   59
Tabel 3.5 Jumlah Penduduk kabupaten Gresik Menurut Tingkat pendidikan        .......     62
Tabel 3.6 Jumlah Pendudukan Kabupaten Gresik Menurut Tingkat Pendidikan  .......     63
Tabel 3.7 Tabel Data Pegawai.................................................................... .......  64






DAFTAR GAMBAR

      Halaman
Gambar Peta Kabupaten Gresik..............................................................  
Gambar 3.1 Gambar Strukur Organisasi Dinas Kelautan, Perikanan dan Peternakan kabupaten Gresik.................................................................................................... .......  49







BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Indonesia merupakan negara kepulauan yang memiliki wilayah laut yang sangat luas. Hal ini merupakan potensi sumber daya yang sangat besar untuk dikembangkan. Sektor kelautan dan perikanan sangat dibutuhkan dalam perannya untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Undang-undang Nomor 31 tahun 2004 tentang Perikanan.
a.  Bahwa perairan yang berada dibawah kedaulatan dan yurisdiksi Negara Kesatuan Republik Indonesia dan Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE), serta laut lepas berdasarkan ketentuan internasional, mengandung sumber daya ikan dan lahan pembudidayaan ikan yang potensial, merupakan berkah daru Tuhan Yang Maha Esa yang diamanahkan pada Bangsa Indonesia yang memiliki Falsafah Hidup Pancasila dan Undang-Undang 1945, untuk dimanfaatkan sebesar-besarnya bagi kesejahteraan dan kemakmuran rakyat Indonesia;
b.  Bahwa dalam rangka pembangunan nasional berdasarkan Wawasan Nusantara, pengelolaan sumberdaya ikan perlu dilakukan sebaik-baiknya berdasarkan keadilan dan pemerataan dalam dalam pemanfaatannya dengan mengutamakan perluasan kesempatan kerja dan peningkatan taraf hidup bagi nelayan, pembudidaya ikan, dan/atau pihak-pihak yang terkait dengan kegitan perikanan, serta terbinanya kelestarian sumberdaya ikan dari lingkungan;
Kegiatan perikanan di Indonesia sebagian besar belum mampu menjalankan secara maksimal pengelolahan yang baik tentang dunia perikanan. Untuk  itu peran Pemerintah pusat dan khususnya Pemerintahan Daerah sangat berperan penting dalam memberdayakan para petani. Dengan adanya hal demikian diharapkan mampu memberikan dampak yang positif bagi para petani untuk mendapatkan hasil yang maksimal dari pekerjaan mereka.
Kegiatan usaha perikanan terlibat 3 (tiga) unsur utama yaitu komoditas perikanan, lingkungan dan manusia sebagai pengelolanya. Upaya meningkatkan pendapatan rumah tangga dapat dilakukan melalui perbaikan pengelolahan produksi dan pasca panen perikanan tangkap maupun budidaya, penerapan teknologi yang tepat, memperbaiki keadaan lingkungan, serta sangat penting untuk meningkatkan kemampuan menajemen dan sumber daya manusianya.
 Undang-undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah memberikan peluang bagi Pemerintah Daerah untuk meningkatkan potensi daerah melalui beberapa kebijakan yang dapat memberikan peluang bagi masyarakat untuk meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang ada sehingga menciptakan hal positif dalam mencapai kesejahteraan yang adil dan merata sesuai dengan tujuan Negara dan Undang-Undang yang berlaku.
Hal ini menjadi dasar yang kuat bagi Daerah Otonomi untuk pengambilan berbagai kebijakan mengenai pengelolaan sumberdaya dan potensi yang ada di daerah masing-masing, sesuai dengan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku. Implikasinya akan membuka ruang dan kesempatan bagi masyarakat untuk ikut berpartisipasi dan memberiakan kontribusi memajukan daerahnya dan tentunya memperbaiki taraf hidup untuk mencapai kesejahteraan bersama. Untuk itu pengelolaan dan pemanfaatan berbagai sumber daya yang ada  harus seoptimal mungkin.
Pemanfaatan dan pengembangan potensi di masing-masing daerah, menjadikan setiap daerah di Indonesia memiliki warna tersendiri dalam memanfaatkan potensinya masing-masing, dalam rangka untuk mewujudkan Pemerintahan Daerah yang mandiri. Diharapkan dengan adanya kemandirian daerah, kesejahteraan masyarakat dan pemerataan pembangunan semakin cepat terpenuhi.
Salah satu cara untuk memberikan kesempatan bagi masyarakat setempat untuk turut serta dalam mengoptimalkan potensi adalah dengan pengoptimalan industri usaha-usaha kecil. Sumber daya ikan merupakan salah satu sumber daya alam yang dapat dikembangkan sehingga apabila dikelola dengan baik dapat memberikan keuntungan, juga meninggalkan berbagai permasalaahan, seperti kelebihan penangkapan dan kerusakan habitat. Seiring dengan trend konsumsi ikan dunia semakin meningkat, semakin meningkatnya kesadaran global terhadap jenis makanan yang lebih sehat, semakin bertambahnya kelas menengah yang memiliki life style menyukai makanan berbahan dasar ikan dan akan pentingnya kandungan protein sebagai sumber asupan dan gizi masyarakat berkontribusi di dalam mendukung pemenuhan kebutuhan protein hewani yang lebih sehat dan mudah diperoleh. Peningkatan kebutuhan gizi masyarakat. Ikan berkontribusi lebih dari 50 % dari keseluruhan intake protein hewani.
Pemerintah yang dibutuhkan oleh masyarakat saat ini adalah yang bisa memberikan pelayanan dalam segala aspeknya yang yang nantinya mampu memberikan dampak positif bagi masyarakat. Pelayanan publik yang baik senantiasa diikuti oleh perkembangan yang baik pula karena pada dasarnya itu adalah sebagai stimulus bagi arah pembangunan untuk lebih meningkatkan hasil.
Provinsi Jawa Timur terletak pada 111’0’ hingga 114’4’ Bujur Timur, dan 7’12’ hingga 8’48’ Lintang Selatan. Luas wilayah Provinsi jawa Timur mencapai 46.428 km2, terbagi ke dalam empat badan koordinasi wilayah (bakorwil), 29 kabupaten, 9 Kota, dan 658 Kecamatan dengan 8.457 Desa/Kelurahan (2.400 Kelurahan dan 6.097 Desa). Secara umum wilayah Jawa Timur terbgi menjadi dua bagian besar, yaitu Jawa Timur daratan 90% dari seluruh luas wilayah Provinsi Jawa Timur, dan kepulauan Madura yang sekitar 10% dari luas wilayah Jawa Timur. Di sebelah utara, Provinsi Jawa Timur berbatasan dengan Laut Jawa. Di sebelah timur berbatasan dengan Selat Bali. Di sebelah selatan berbatasan dengan perairan terbuka, Samudera Indonesia. Sedangkan di sebelah barat berbatasan dengan dengan Provinsi Jawa Tengah.
Pembangunan di tahun 2009-2014. Jawa Timur memiliki sasaran visi-misi. Strategi dan agenda khusus untuk meningkatkan kesejahteraan seluruh rakyat Jawa Timur. Adapun  sasaran dari pembangunan di Provinsi Jawa Timur antara lain :
1.  Terciptanya kualitas manusia dan kualitas masyarakat Jawa Timur yang maju dan mandiri
2.  Memiliki basis ekonomi yang kuat berdasarkan diversifikasi sektor unggulan dan mengglobal serta berdaya saing.
3.  Partisipasi masyarakat dalam berbagai bidang pembangunan.
4.  Tertatanya kondisi sosial budaya masyarakat.
5.  Pelaksanaan otonomi daerah yang nyata, luas utuh dan bertanggung jawab.
Salah satu sektor unggulan jawa timur adalah bidang Kelautan dan Perikanan, yang nantinya pembangunan Kelauatan dan perikanan diarahkan sebagai salah satu sendi penopang ketahanan pangan di Jawa Timur. Mempunyai peran strategis baik sebagai penyedia kebutuhan pangan protein yang berasal dari ikan, penghasil devisa dari komoditas ekspor, maupun lapangan kerja bagi masyarakat, sehingga sektor perikanan dan Kelautan dan perikanan Provinsi Jawa Timur mempunyai kontribusi dalam perekonomian regional yang cukup signifikan. Salah satu Daerah di jawa Timur yang memiliki potensi besar di bidang kelauatan dan Perikanan adalah Kabupaten Gresik.
Kabupaten Gresik secara secara geografis terletak dipesisir pantai utara (Pantura) laut jawa. Dengan panjang pantai 140 km yang memiliki potensi laut sangat besar dan potensi perikanan darat yang sangat besar dengan luas 16.767,95 Ha tambak air payau dan 8.538,96 Ha tambak air tawar. Salah satu potensi besar yang ada di kabupaten Gresik ialah dalam usaha perikanan melalui media tambak yang nantinya sebagai komoditas andalan daerah yang mampu memberikan dampak positif bagi daerah maupun masyarakat.
Kabupaten Gresik yang memiliki potensi pengelolahan ikan dengan media kolam seluas 20,70 Ha. Perikanan darat itu sendiri sekarang cenderung lebih meluas sebagai akibat banyak tanah timbul peruntukkan dari lahan sawah menjadi lahan tambak, karena keuntungan atau laba dari usaha perikanan lebih menjanjikan jika petani itu sendiri dapat mengelola tambak secara baik dan benar. Menyadari akan potensi di Daerah yang ada seseui Peraturan Bupati Gresik Nomor 45 Tahun 2008 tentang rincian tugas, fungsi dan tata kerja memberikan kewenangan kepada Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yaitu, Dinas Kelautan, Perikanan dan Peternakan dalam melakukan fungsinya untuk mengelolah semaksimal dan seoptimal mungkin terhadap potensi di bidang perikanan darat yang ada di Kabupaten Gresik. Mengembangkan potensi sumber daya yang ada guna memberikan dampak yang baik bagi daerah dan mampu meningkatkan kesejahteraan bagi masyarakat.
Upaya pengelolaan terhadap potensi perikanan darat yaitu perikanan budidaya yang ada di Kabupaten Gresik belum dijalankan secara optimal. Program pembangunan dan pemberdayaan yang dilakukan oleh Pemerintah dalam mengelolah akan potensi tersebut sampai saat ini di rasa masih kurang dalam upaya mengembangkan potensi yang ada demi kesejahteraan masyarakat khususnya petani ikan. Sejumlah program yang ada cenderung hanya bersifat sementara tanpa adanya program lanjutan yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Kurangnya bantual modal yang di berikan oleh Pemerintah kepada para petani ikan akan sangat mempengaruhi terhadap perkembangan potensi perikanan darat itu sendiri.  Modal sebagai salah satu aspek yang utama berpengaruh dalam kegiatan perikanan sangat dibutuhkan oleh petani. Tanpa ada bantuan modal dari pemerinatah kegiatan perikanan yang dilakukan oleh petani tidak akan berjalan secara maksimal dan optimal dikarenakan petani sulit untuk mengembangkan usahanya. Hal demikian akan berdampak terhadap petani terlebih faktor utama dalam kegiatan perikanan seperti membeli bibit ikan, makanan ikan (pulut) dan memperbaiki lingkungan fasilitas tambak dalam meningkatkan hasil produksi.
Sumber daya manusia (SDM) sebagai salah satu faktor utama dalam kegiatan perikanan mempunyai peran yang sangatlah penting dalam mengelolah potensi sumber daya perikanan darat. Sumber daya manusia yang baik dalam kegiatan perikanan sebagai salah satu indikator keberhasilan dalam usaha perikanan sebagai potensi perikanan darat di Kabupaten Gresik. Sebaliknya sumber daya manusia yang buruk tidak akan memberikan dampak yang positif dalam pengembangan potensi perikanan darat. Pengelolaan akan potensi tersebut yang di rasa masih belum optimal  belum mampu mengelolah perikanan yang lebih baik dari sebelumnya, sehingga dengan adanya hal tersebut belum mampu memanfaatkan potensi sumber daya perikanan darat secara maksimal demi memperbaiki taraf hidup dan kesejahteraan petani itu sendiri, di harapkan adanya pemberdayaan dan peningkatan kualitas petani untuk mengelolah potensi sumber daya perikanan darat secara maksimal. Kurangngnya koordinasi dan kerjasama antara pelaku pembangunan dengan para petani yang ada menghambat program pemberdayaan yang ada sehingga tidak berjalan dengan baik yang berimbas kepada kualitas sumber daya manusia yang ada.
Keterbatasan sarana dan prasarana yang diperlukan untuk menunjang pengembangan potensi yang ada yaitu perikanan darat di Kabupaten Gresik yang masih kurang merupakan salah satu faktor rendahnya tingakat pertumbuhan ekonomi masyarakat. Pengembangan infrastruktur secara lengkap akan memacu perkembangan pembangunan  perikanan sebagai salah satu faktor keberhasilan pembangunan. Keterbatasan sarana dan prasarana fisik perikanan mengurangi keefektifan kegiatan eksplorasi potensi yang ada untuk di kelola dengan baik dan secara maksimal demi kesejahteraan dan keberhasilan pembangunan. Sebagai salah satu faktor yang sangat penting dalam menunjang kegiatan perikanan dan untuk memaksimalkan pengelolaan potensi yang ada, sarana dan prasarana sangat dibutuhkan bagi keberlangsungan kegiatan perikanan petani untuk mencapai keberhasilan.
Campur tangan Pemerintah dalam hal ini Dinas Kelautan,Perikanan dan Peternakan Kabupaten Gresik yang memiliki fungsi pembangunan dan pemberdayaan sangat dibutuhkan, karena apabila fungsi tesebut tidak dilaksanakan dengan baik maka pengelolaan yang baik terhadap potensi perikanan darat yang ada tidak bisa dimanfaatkan secara maksimal, diharapkan dengan kewenangan dan fungsi yang ada Pemerintah Daerah mampu memberikan pelayanan yang baik kepada petani. Komitmen Pemerintah disini seharusnya mampu mengubah arah pembangunan potensi yang ada untuk lebih ditingkatkan bagi keberhasilan pembangunan dan kesejahteraan masyarakat. Apabiala fungsi yang di miliki oleh Pemerintah Daerah tidak laksanakan dengan baik dalam pengelolaan potensi perikanann darat yang ada akan mengakibatkan hasil tidak akan meningkat atau bahkan cenderung menurun dan bahkan nantinya keadaan tersebut tidak akan memberikan dampak positif bagi petani bahkan dalam peningkatan penghasilan para pelaku usaha di bidang perikanan darat. Peran Pemerintah harus memberikan kinerja secara maksimal untuk mengembangkan potensi sumber daya yang ada. Sesuai dengan dengan latar belakang tersebut maka penulis tertarik untuk menulis tentang judul adalah bagaimana “ PERANAN DINAS KELAUTAN, PERIKANAN DAN PETERNAKAN DALAM PENGEMBANGAN POTENSI PERIKANAN DARAT DI KABUPATEN GRESIK “.