Makalah tentang Orang Hutan


1 Orangutan dan Klasifikasi
Istilah orangutan diambil dari bahasa Melayu, yang berarti manusia (orang) hutan. Dalam pemberian nama ini para ahli anthropologi fisik mengalami kesulitan dalam memberikan defenisi yang tepat mengenai bagaimana caranya kita dapat mengenal kera besar, namun dalam daftar biasanya disebutkan bahwa kera besar memiliki anggota badan yang dapat bergerak agak leluasa ke semua arah, tidak mempunyai ekor, mempunyai kebiasaan membuat sarang di atas pohon (Van Schaik, 2006).
Menurut Groves (2001) orangutan termasuk kera besar dari ordo Primata dan famili Homonidae, dengan klasifikasi sebagai berikut :
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Subphylum : Vertebrata
Kelas : Mamalia
Ordo : Primata
Family : Homonidae
Subfamily : Pongoninae
Genus : Pongo
Spesies : Pongo abelii dan Pongo pygmaeus
Van Schaik (2006) menyatakan bahwa pada saat ini orangutan merupakan satu-satunya kera besar yang masih terdapat di Asia, yaitu hanya dapat ditemukan di pedalaman hutan-hutan di pulau Kalimantan dan pulau Sumatera. Menurut beberapa ahli taksonomi, orangutan yang ada saat ini hanya terdiri dari satu spesies dengan dua subspesies.
Markham (1980) menyatakan bahwa kedua subspesies ini terisolasi secara geografis paling sedikit sejak 10.000 tahun yang lalu ketika permukaan laut antara Sumatera dan Kalimantan naik. Akibatnya, kedua pulau yang semula merupakan satu bagian dari Daratan Sunda ini terpisah menjadi dua pulau besar. Isolasi tersebut menyebabkan munculnya beberapa genetis dan morfologis, tetapi ketika ditemukan kedua spesimen tersebut berada dalam kondisi yang sama misalnya dalam tangkapan, keduanya dengan mudah berkembang biak dan menghasilkan keturunan. Pola-pola perilaku kedua subspesies tersebut hampir seluruhnya identik, walaupun ada perbedaan kemampuan sosialnya.
Jones et al., (2004) dalam Siregar (2009) menjelaskan bahwa orangutan yang hidup di pulau Sumatera dan pulau Kalimantan tidak satu spesies melainkan satu genera yang masing-masing terdiri dari dua spesies yaitu Pongo abelii yang hidup di pulau Sumatera dan spesies Pongo pygmaeus yang hidup di pulau Kalimantan.
1.1 Ciri-ciri Umum
Supriatna & Edy (2000) menyatakan bahwa ukuran tubuh orangutan jantan 2 kali lebih besar dari pada betina. Orangutan jantan dewasa yang hidup di alam memiliki berat badan antara 50-90 kg, dan yang peliharaan dapat mencapai 150 kg dengan pola warna biasanya coklat kekuningan dan umumnya rambut agak tebal atau panjang. Sedangkan orangutan betina dewasa yang hidup di alam memiliki berat badan antara 30-50 kg dan yang peliharaan dapat mencapai 70 kg, bayi yang baru lahir memiliki berat badan antara 1-2 kg (rata-rata 1,8 kg) dengan kulit muka dan tubuh biasanya berwarna pucat, warna rambutnya coklat sangat muda (Meijaard et al, 2001). Selanjutnya Payne (2000) menjelaskan bahwa orangutan Sumatera (Pongo abelii) jantan terbesar tingginya mencapai 1,4 m dengan rentangan antara kedua tangan mencapai 2,4 m, sedangkan betina dewasa jauh lebih kecil.
 1.2 Biologi
Musfarayani (2008) menyatakan bahwa orangutan betina sudah matang secara seksual pada umur 7 tahun dan siap bereproduksi pada usia 14 tahun, namun demikian berdasarkan informasi di Bukit Lawang ditemukan orangutan betina telah bereproduksi pada umur 11 tahun, dengan lama kehamilan rata-rata 254 hari (8 bulan, 20 hari). Selanjutnya Meijaard et al., (2001) menjelaskan bahwa setiap kelahiran hanya menghasilkan satu bayi dengan jarak kelahiran 6-9 tahun.
Dalam suatu kasus orangutan betina dewasa dapat mengambil anak angkat dari anak orangutan lain dan tidak membedakan cara mengasuhnya baik pada anak kandung atau anak angkatnya (Supriatna & Edy, 2000). Menurut Van Schaik (2006) orangutan dalam kehidupannya melewati tahapan bayi, anak-anak, remaja, pradewasa, dewasa dan tua. Meskipun tahapannya bisa dilihat dengan nyata, transisi itu sendiri berlangsung secara berangsur-angsur dan sangat lama yang dapat mencapai 50 sampai 60 tahun.
Orangutan jantan sudah matang secara seksual pada umur 11 tahun dan tumbuh ke arah sempurna pada umur 15 tahun yang ditandai dengan mulai tumbuhnya bantalan pipi yang lebar pada bagian muka (Waliyati, 2004). Galdikas (1978) menyatakan bahwa orangutan jantan dewasa sering mengeluarkan seruan panjang, yaitu suara yang dikeluarkan berulang-ulang dan dapat terdengar dari jarak jauh yang memiliki peranan penting dalam reproduksi yaitu berfungsi untuk merangsang perilaku seks pada betina atau melarang jantan lain untuk masuk ke dalam wilayahnya. Seruan panjang orangutan Kalimantan dapat terdengar hingga sejauh lebih dari 2 km, serta terdengar memukau dan menakutkan (Djarubito, 1994) menjelaskan bahwa reproduksi orangutan dilakukan dengan fertilisasi internal yaitu adanya organ intromitten (penis pada jantan dan vagina pada betina).
Untuk mendukung kehidupan satwa liar diperlukan satu kesatuan kawasan yang dapat menjamin segala keperluan hidupnya baik dalam makanan, air, udara bersih, garam mineral, tempat berlindung, berkembang biak maupun tempat untuk mengasuh anak-anaknya. Kawasan tersebut terdiri dari komponen abiotik maupun biotik yang merupakan satu kesatuan dan dipergunakan sebagai tempat hidup yang disebut habitat (Alikodra, 2002).
Primata ini sangat peka terhadap perubahan kondisi hutan tropik yang menjadi habitatnya. Dimana hutan tropik yang menjadi habitatnya harus menyediakan beragam tumbuhan buah yang menjadi sumber pakan utamanya sehingga primata ini dapat bertahan hidup. Selain buah orangutan juga memakan bagian lain dari tumbuhan seperti bunga, daun muda, kulit kayu, beberapa tumbuhan yang dihisap getahnya dan berbagai jenis serangga. Dengan demikian pembukaan hutan tropik sangat berpengaruh terhadap perkembangan populasinya. Di Kalimantan, orangutan kehilangan lebih dari separuh habitatnya, dimana dari areal hutan seluas ± 415.000 km2 saat ini tersisa seluas ± 165.000 km2 (± 39,76%), sedangkan di Sumatera, dari areal hutan seluas ± 89.000 km2 saat ini yang tersisa seluas ± 23.000 km2 (± 25,84%) (Supriatna & Edy, 2000)
Walker (1983) memperkirakan bahwa pada zaman Pleistosen orangutan terdapat di sebagian besar hutan dataran rendah Asia Tenggara. Selanjutnya Van Schaik (2006) menyatakan bahwa hasil penemuan fosil tulang dan gigi menampakkan pongo berahang masif, yang jelas memakan benda-benda keras. Yang memperlihatkan wilayah ekspansinya membentang di Indochina dan Sunda (Daratan Laut Cina Selatan). Luas total penyebaran selama pertengahan Pleistosen ini mungkin mencapai 1,5 juta km2. Hal ini menunjukkan bahwa penyebaran orangutan sangat luas pada zaman purbakala karena pola ekspansi orangutan ditentukan oleh faktor bentuk daratan dan aliran sungai, distribusi hutan dan invasi manusia ke habitatnya. 2.5 Distribusi Orangutan
Orangutan hidup di dataran rendah sampai hutan pegunungan dataran tinggi. Umumnya hidup di hutan primer dan hutan sekunder, dari hutan rawa sampai hutan perbukitan. Namun saat ini karena kerusakan habitat aslinya, mereka dapat ditemukan di pinggiran ladang, perkebunan atau dekat perkampungan masyarakat (Payne, 2000; Supriatna & Edy, 2000). Di Sumatera orangutan masih ditemukan pada lereng gunung dengan ketinggian lebih dari 1.500 meter di atas permukaan laut (dpl) khususnya jantan dewasa, sedangkan di Kalimantan orangutan tidak ditemukan pada ketinggian 500 m dpl (Groves, 2001; Rijksen & Meijaard dalam Wich et al., 2009).
Populasi terbesar orangutan terdapat pada ketinggian 200-400 m di atas permukaan laut yang biasa didominasi pohon dari famili Dipterocarpaceae. Kepadatan tertinggi dapat mencapai 2 individu/km2, sedangkan kepadatan di hutan perbukitan hanya 1 ekor per km2 (Payne ,1988; Van Scaik & Azwar, 1991).
Meijaard et al., (2001) menjelaskan bahwa orangutan tidak tersebar merata menurut waktu dan lokasi di suatu kawasan. Keadaan ini disebabkan karena kera besar tersebut menghabiskan waktunya untuk menjelajah dan mencari makanan, sehingga terkadang menetap di lokasi yang sama sekali belum pernah didatangi. Antara mencari makan dan membuat wilayah baru selalu dilakukan setiap harinya sampai ke jenis hutan yang berbeda.
Penyebaran Orangutan Sumatera terbatas hanya di bagian Utara Sumatera sampai ke Aceh (Wich et al., 2009). Selanjutnya Van Schaik et al., (1994) menjelaskan bahwa batas sebaran Orangutan Sumatera hanya diketahui pada beberapa kelompok populasi yang berbeda yaitu :
1) Populasi Singkil, merupakan populasi orangutan yang hidup pada kawasan terlindungi di Singkil Barat yang merupakan hutan rawa. Gangguan yang sedang terjadi di kawasan ini adalah perusakan habitat. 2) Populasi Sembala-Dolok Sembelin, merupakan suatu populasi orangutan di kawasan hutan produksi. Gangguan yang mengancam populasi orangutan di daerah ini adalah rusaknya habitat. Universitas Sumatera Utara 3) Populasi Kawasan Ekowisata Leuser Barat. Daerah penyebaran orangutan ini merupakan kawasan hutan konservasi yang berbatasan dengan Gunung Leuser di bagain Utara dan Barat Laut. Kawasan ini merupakan habitat populasi orangutan terbesar. 4) Populasi Kawasan Ekosistem Leuser Timur, merupakan suatu populasi orangutan di kawasan konservasi yang sub-populasinya di bagian Utara dan Selatan dipisahkan oleh jalan raya Kutacane-Blangkejeren. Bagian Utara dari populasi ini terdiri dari Taman Nasional dan daerah yang tersisa dari Tamiang (yang merupakan hutan produksi). Menuju ke Timur terdapat sub-populasi kecil yang dipisahkan oleh Sungai Wampu. Batas Utara populasi ini tidak diketahui tetapi masih terdapat hutan yang tidak terganggu di sebelah Utara dan Timur Laut Blangkejeren. 5) Diduga masih terdapat satu populasi lagi di sebelah Barat dari Takengon, akan tetapi informasi yang diperoleh belum jelas. 2.6 Perilaku Sosial Orangutan
Sebenarnya tidak ada pola hubungan sosial baku untuk kera ini, jika didasarkan pada kondisi lingkungan tempat hidupnya. Jika ada pola umum atau pola dasar dalam berbagai bentuk organisasi sosial Pongidae, maka pola ini lebih bersifat sebagai “suatu masyarakat terbuka yang beranggotakan siapa saja yang ada di dalam kisaran distribusi jenis ini, dimana individu-individunya melakukan sosialisasi karena dalam kondisi yang ada inilah yang paling mudah dilakukan” (Goodall, 1983). Sifat soliter yang merupakan dugaan selama ini tampaknya aneh bagi orangutan. Dugaan ini berlawanan dengan hasil pengamatan yang menunjukkan bahwa orangutan berbakat untuk mengembangkan pola hubungan yang kompleks, dimana individu dominan berperan mengontrol dan melindungi sesamanya (Rijksen, 1978). Kemampuan ini sangat berperan dalam organisasi sosial orangutan liar dan orangutan betina khususnya mempertahankan tingkat sosial relatif tinggi jika kondisinya memungkinkan (Meijaard & Rijksen, 2001).
Menurut Nellemann et al., (2007) dan Supriatna & Edy, (2000) orangutan pada umumnya bersifat menyendiri atau soliter, hanya pada saat tertentu hidup bersama dengan individu lain seperti saat reproduksi antara jantan dan betina, atau induk betina yang diikuti oleh satu atau dua anak yang belum dapat mandiri. Orangutan hidup arboreal yaitu menghabiskan waktunya di pohon dengan bergelantungan dari satu dahan ke dahan yang lain dengan menggerakkan keempat anggota tubuhnya.
Orangutan adalah primata besar, kuat dan cerdas. Menggunakan alat mencari makan, menata sarang di atas pohon serta berinteraksi dengan sesama orangutan melalui suara. Orangutan mengeluarkan bunyi jeritan seperti sendawa panjang yang dikeluarkan oleh betina dewasa dan seruan (long call) yang dikeluarkan jantan dewasa pada siang dan malam hari (Payne & Francis, 2000). Menurut Galdikas (1978), ada satu kelompok di Kalimantan yang secara rutin menumbangkan pohon ke tanah sambil menaikinya sementara pohon itu jatuh. Kelompok lain di Sumatera menggunakan teknik serupa sebagai manufer defensif, yakni mendorong-dorong pohon ketika mereka merasa terancam. Dan hanya ada satu kelompok orangutan yang bisa menggunakan tongkat untuk mengusir serangga dari lubang pohon atau mengeluarkan biji dari buah-buahan.
Hubungan sosial induk-anak orangutan sangat erat serta merupakan hubungan sosial yang konsisten dan paling sering terlihat selain hubungan dalam bentuk berpasangan (Mac Kinnon, 1974; Rijksen, 1978). Anak akan bergerak melalui hutan mengikuti induknya. Anak tidak selalu tampak "digendong", namun dipastikan anak selalu berada dalam jarak yang sangat dekat dengan induknya. Setiap anak bagi orangutan adalah investasi mahal yang sangat dihargai, sangat dikasihi dan sangat dimanja. Pada saat datangnya ancaman, induk primata lain akan panik dan melarikan diri meninggalkan anaknya (contoh pada Macaca sp.) sedangkan induk orangutan akan rela mati mempertahankan dan melindungi anaknya (Van Schaik, 2006). 2.6.1 Perilaku Sosial Induk-Anak Orangutan
Induk betina melakukan toleransi aktivitas terhadap anaknya (Mac Kinnon, 1974 dan Rijksen, 1978). Toleransi tersebut antara lain seperti pemberian makanan yang dilumatkan oleh mulut induk kepada anaknya atau membantu anak dalam pergerakan dari pohon ke pohon (Rijksen, 1978). Menurut Mac Kinnon (1974) dan Galdikas (1986) orangutan benar-benar terlihat memiliki sifat sosial sendiri, seperti sosial bermain, sosial mengutui/dikutui dan sosial makan barsama antara ibu dan anak baik di tanah maupun di pohon pada anak yang masih bayi atau sudah besar sekalipun.
Induk orangutan melakukan aktivitas harian bersama anak yang digendongnya. Pemilihan pakan untuk anak dilakukan oleh induk sepenuhnya karena ketergantungan anak sangat besar terhadap induk (Amda, 2009). Apalagi umur anak yang masih muda sangat bergantung dari banyakya susu induk dibanding makanan yang dari alam. Saat masih menyusui anak, kebutuhan akan pakan orangutan bertambah banyak pula. Tidak jarang dalam kesehariannya orangutan mencari makan di tempat sampah di pemukiman penduduk yang merupakan perilaku yang menyimpang dari sifat alami orangutan (Siregar, 2009).
Orangutan rehabilitan kebanyakan dibesarkan dalam kondisi yang berbeda secara sosial dan mental, sehingga hal ini mempengaruhi kemampuan belajar orangutan untuk melakukan adaptasi kembali saat dilepas (Russon, 2002 dalam Kuncoro, 2004). Orangutan ex-rehabilitan yang sudah dilepasliarkan masih melakukan interaksi dengan manusia terutama di daerah ekowisata. Hal ini disebabkan rata-rata orangutan rehabilitan pada awalnya terbiasa hidup dengan manusia dan saat setelah dilepasliarkan cenderung memperdulikan kehadiran manusia. Hubungan ini tetap terjadi karena kawasan ekowisata yang menjadi habitat orangutan tetap dimasuki oleh manusia. Hal ini tetap berkelanjutan karena memberikan pendapatan yang besar bagi negara dan masyarakat sekitar kawasan ekowisata (YOSL OIC, 2009). 2.6.2 Perilaku Sosial Induk-Anak Orangutan Dengan Manusia
Sampai sekarang wisatawan tetap mendatangi Kawasan Ekowisata Bukit Lawang walaupun setelah terjadinya banjir bandang tahun 2003. Sambil camping mereka sangat tertarik untuk melihat orangutan walaupun hanya sebentar. Pengunjung asing membayar mahal guide lokal untuk menunjukkan tempat dimana dapat bertemu dengan orangutan secara langsung. Beberapa wisatawan asing mengahabiskan waktu dengan tracking di dalam hutan agar bertemu dengan orangutan dan berharap dapat menghasikan foto kenangan yang bagus. Sehingga beberapa guide sering menirukan long call (seruan panjang) untuk memanggil orangutan, memancing dengan buah, sengaja membawa nasi bungkus dan kacang garing untuk diberikan kepada orangutan untuk melindungi diri dan wisatawan. Hal ini jelas mempengaruhi perilaku harian orangutan dimana terdapat penyimpangan perilaku harian yang ditandai lebih dominannya perilaku istirahat dari pada perilaku makan dan didapatkan perilaku memakan kembali hasil kunyahan (muntahan), istirahat dan bermain di tanah yang tidak ditemukan pada orangutan liar (Siregar, 2009).
Saat ini diharapkan orangutan-orangutan sitaan yang telah direhabilitasi tersebut mampu beradaptasi kembali dengan lingkungannya dan berkembang menjadi populasi baru walaupun mereka berada di kawasan ekowisata, sehingga pada akhirnya dapat membantu pemulihan populasinya di alam. Selain itu orangutan sitaan tersebut memiliki potensi untuk dilepas-liarkan kembali (Meijaard et al., 2001). Oleh karena itu perlu ditegaskan dan dilakukan penegakan hukum perlindungan orangutan dilakukan oleh pemerintah untuk menyelamatkan keberadaan orangutan. Salah satunya adalah dengan jalan menangkap para pemburu, penyelundup dan pemelihara ilegal orangutan, serta menyita orangutan yang mereka miliki. Usaha ini berharga bagi pemulihan kondisi populasi orangutan, karena diharapkan mampu menciptakan efek jera bagi pelanggar hukum tersebut (Kuncoro, 2004)


2.MORFOLOGI ORANGUTAN SUMATERA
   2.1.Tinggi
Jantan : 120 – 150 cm
Betina : 100 – 120 cm
   2.2.Berat
Jantan : 50 – 90 kg (di alam liar); sedangkan di karantina dapat mencapai 120 kg atau lebih.
Betina : 30 – 60 kg
Panjang Lengan, 60 – 90 cm atau 2/3 (dua per tiga) dari tinggi badan.
  2.3. Warna Tubuh
Kemerah-merahan hingga coklat kehitam-hitaman, janggut pada Orangutan Sumatera (jantan) berwarna merah hingga jingga.
2.4.Tampilan Fisik
Tampilan wajah : sekitar mata tidak berbulu dan mempunyai telinga yang kecil. Memiliki tubuh yang tinggi, bulu/rambut yang kusut, dan lengan yang panjang. Bentuk tangan dan kaki kecil memanjang, sesuai untuk memegang cabang-cabang pohon. Jempol tangan yang pendek sangat mendukung fungsinya yang seperti gancu untuk membuka buah. Daging di sekitar pipi orangutan jantan dewasa (cheek pad) akan berkembang mulai dari umur 8 tahun atau 15 tahun hingga umur 20 tahun.
3. PAKAN (MAKANAN) ORANGUTAN
Orangutan tergolong Omnivora. Orangutan memakan hampir sebagian besar jenis buah-buahan yang terdapat di dalam hutan (60% makanan orangutan adalah buah-buahan, seperti : rambutan, mangga, durian, manggis, duku, dan sebagainya). Selain buah-buahan sebagai makanan pokok, sumber makanan lainnya adalah daun-daunan, kulit kayu, tunas muda, bunga-bungaan, serta beberapa jenis serangga seperti rayap dan semut pohon. Berdasarkan pengamatan orangutan juga dapat memakan daging. Biasanya mereka memakan daging siamang atau monyet yang telah mati.
Untuk mendapatkan air, mereka melubangi bagian batang pepohonan yang berguna untuk manampung air hujan dan meminumnya dengan cara menghirup dari pergelangan tangannya. Orangutan juga mengambil makanan yang berupa mineral dari dalam tanah, namun dalam jumlah yang sangat sedikit.





4. Reproduksi
Orangutan betina biasanya melahirkan pada usia 7-10 tahun dengan lama kandungan berkisar antara 8,5 hingga 9 bulan; hampir sama dengan manusia. Jumlah bayi yang dilahirkan seorang betina biasanya hanya satu. Bayi orangutan dapat hidup mandiri pada usia 6-7 tahun. Kebergantungan orangutan pada induknya merupakan yang terlama dari semua hewan, karena ada banyak hal yang harus dipelajari untuk bisa bertahan hidup, mereka biasanya dipelihara hingga berusia 6 tahun.
Orangutan berkembangbiak lebih lama dibandingkan hewan primata lainnya, orangutan betina hanya melahirkan seekor anak setiap 7-8 tahun sekali. Umur orangutan di alam liar sekitar 45 tahun, dan sepanjang gidupnya orangutan betina hanya memiliki 3 keturunan seumur hidupnya. Dimana itu berarti reproduksi orangutan sangat lambat.
5. Cara bergerak
Orangutan dapat bergerak cepat dari pohon ke pohon dengan cara berayun pada cabang-cabang pohon, atau yang biasa dipanggil brachiating. Mereka juga dapat berjalan dengan kedua kakinya, namun jarang sekali ditemukan. Orang utan tidak dapat berenang.
6.Cara Hidup
Tidak seperti gorila dan simpanse, orangutan tidak hidup dalam sekawanan yang besar. Mereka merupakan hewan yang semi-soliter. Orangutan jantan biasanya ditemukan sendirian dan orangutan betina biasanya ditemani oleh beberapa anaknya. Walaupun oranutan sering memanjat dan membangun tempat tidur dipohon, mereka pada intinya merupakan hewan terrestrial(menghabiskan hidup ditanah).
7. Beberapa fakta menarik

    Orangutan dapat menggunakan tongkat sebagai alat bantu untuk mengambil makanan, dan menggunakan daun sebagai pelindung sinar matahari.
    Orangutan jantan terbesar memiliki rentangan lengan (panjang dari satu ujung tangan ke ujung tangan yang lain apabila kedua tangan direntangkan) mencapai 2.3 m.
    Orangutan jantan dapat membuat panggilan jarak jauh yang dapat didengar dalam radius 1 km. Digunakan untuk menandai/mengawasi arealnya, memanggil sang betina, mencegah orang utan jantan lainnya yang mengganggu. Mereka mempunyai kantung tenggorokan yang besar yang membuat mereka mampu melakukannya.



8. Populasi
Orangutan saat ini hanya terdapat di Sumatra dan Kalimantan, di wilayah Asia Tenggara. Karena tempat tinggalnya merupakan hutan yang lebat, maka sulit untuk memperkirakan jumlah populasi yang tepat. Di Borneo, populasi orangutan diperkirakan sekitar 55.000 individu. Di Sumatra, jumlahnya diperkirakan sekitar] Ancaman
Ancaman terbesar yang tengah dialami oleh orangutan adalah habitat yang semakin sempit karena kawasan hutan hujan yang menjadi tempat tinggalnya dijadikan sebagai lahan kelapa sawit, pertambangan dan pepohonan ditebang untuk diambil kayunya. Orangutan telah kehilangan 80% wilayah habitatnya dalam waktu kurang dari 20 tahun. Tak jarang mereka juga dilukai dan bahkan dibunuh oleh para petani dan pemilik lahan karena dianggap sebagai hama. Jika seekor orangutan betina ditemukan dengan anaknya, maka induknya akan dibunuh dan anaknya kemudian dijual dalam perdagangan hewan ilegal. Pusat rehabilitasi didirikan untuk merawat oranutan yang sakit, terluka dan yang telah kehilangan induknya.  Mereka dirawat dengan tujuan untuk dikembalikan ke habitat aslinya.
8.1. Pembukaan Lahan dan Konversi Perkebunan Sawit
Di Sumatra, populasinya hanya berada di daerah Leuser, yang luasnya 2.6 juta hektare yang mencakup Aceh dan Sumatra Utara. Leuser telah dinyatakan sebagai salah satu dari kawasan keanekaragaman hayati yang terpenting dan ditunjuk sebagai UNESCO Warisan Hutan Hujan Tropis Sumatera pada tahun 2004. Ekosistemnya menggabungkan Taman Nasional Gunung Leuser, tetapi kebanyakan para Orangutan tinggal diluar batas area yang dilindungi, dimana luas hutan berkurang sebesar 10-15% tiap tahunnya untuk dijadikan sebagai area penebangan dan sebagai kawasan pertanian.
Indonesia merupakan salah satu negara yang mengalami berkurangnya jumlah hutan tropis terbesar didunia. Tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan berkurangnya laju deforestasi. Sekitar 15 tahun yang lalu, tercatat sekitar 1.7 juta hektare luas hutan yang terus ditebang setiap tahunnya di Indonesia, dan terus bertambah pada tahun 2000 sebanyak 2 juta hektare.
Penebangan legal dan ilegal telah membawa dampak penyusutan jumlah hutan di Sumatra. Pembukaan hutan sebagai ladang sawit di Sumatra dan Kalimantan juga telah mengakibatkan pembabatan hutan sebanyak jutaan hektare, dan semua dataran hutan yang tidak terlindungi akan mengalami hal yang sama nantinya.
Konflik mematikan yang sering terjadi di perkebunan adalah saat dimana Orangutan yang habitatnya makin berkurang karena pembukaan hutan harus mencari makanan yang cukup untuk bertahan hidup.  Spesies yang dilindungi dan terancam punah ini seringkali dipandang sebagai ancaman bagi keuntungan perkebunan karena mereka dianggap sebagai hama dan harus dibunuh.
Orangutan biasanya dibunuh saat mereka memasuki area perkebunan dan merusak tanaman. Hal ini sering terjadi karena orangutan tidak bisa menemukan makanan yang mereka butuhkan di hutan tempat mereka tinggal.
8.2. Perdagangan Ilegal
Secara teori, orangutan telah dilindungi di Sumatra dengan peraturan perundang-undangan sejak tahun 1931, yang melarang untuk memiliki, membunuh atau menangkap orangutan. Tetapi pada prakteknya, para pemburu masih sering memburu mereka, kebanyakan untuk perdagangan hewan. Pada hukum internasional, orangutan masuk dalam Appendix I dari daftar CITES(Convention on International Trade in Endangered Species) yang melarang dilakukannya perdagangan karena mengingat status konservasi dari spesies ini dialam bebas. Namun, tetap saja ada banyak permintaan terhadap bayi orangutan, baik itu permintaan lokal, nasional dan internasional untuk dijadikan sebagai hewan peliharaan. Anak orangutan sangat bergantung pada induknya untuk bertahan hidup dan juga dalam proses perkembangan, untuk mengambil anak dari orangutan maka induknya harus dibunuh. Diperkirakan, untuk setiap bayi yang selamat dari penangkapan dan pengangkutan merepresentasikan kematian dari orangutan betina dewasa.
Menurut data dari website WWF, diperkirakan telah terjadi pengimporan orangutan ke Taiwan sebanyak 1000 ekor yang terjadi antara tahun 1985 dan 1990. Untuk setiap orangutan yang tiba di Taiwan, maka ada 3 sampai 5 hewan lain yang mati dalam prosesnya.
Perdagangan orangutan dilaporakan juga terjadi di Kalimantan, dimana baik orangutan itu hidaup atau mati juga masih tetap terjual.



8.3. Status Konservasi
Orangutan Sumatra telah masuk dalam klasifikasi Critically Endangered dalam daftar IUCN. Populasinya menurun drastis dimana pada tahun 1994 jumlahnya mencapai lebih dari 12.000, namun pada tahun 2003 menjadi sekitar 7.300 ekor. Data pada tahun 2008 melaporkan bahwa diperkirakan jumlah Orangutan Sumatra di alam liar hanya tinggal sekitar 6.500 ekor.
Secara historis, orangutan ditemukan di kawasan hutan lintas Sumatra, tetapi sekarang terbatas hanya didaerah Sumatra Utara dan provinsi Aceh. Habitat yang sesuai untuk Orangutan saat ini hanya tersisa sekitar kurang dari 900.000 hektare di pulau Sumatra.
Saat ini diperkirakan orangutan akan menjadi spesies kera besar pertama yang punah di alam liar. Penyebab utamanya adalah berkurangnya habitat dan perdagangan hewan.
Orangutan merupakan spesies dasar bagi konservasi. Orangutan memegang peranan penting bagi regenerasi hutan melalui buah-buahan dan biji-bijian yang mereka makan. Hilangnya orangutan mencerminkan hilangnya ratusan spesies tanaman dan hewan pada ekosistem hutan hujan.
Hutan primer dunia yang tersisa merupakan dasar kesejahteraan manusia, dan kunci dari planet yang sehat adalah keanekaragaman hayati, menyelamatkan orangutan turut menolong mamalia, burung, reptil, amfibi, serangga, tanaman, dan berbagain macam spesies lainnya yang hidup di hutan hujan Indonesia