Pertanian Cara Cepat Budidaya Ulat Bambu Agar Menghasilkan

Pertanian Cara Cepat Budidaya Ulat Bambu Agar Menghasilkan

Budidaya ulat bambu mungkin belum terlalu familiar di dunia bisnis, meski demikian peluang usaha ini tidak bisa dianggap remeh. Permintaan ulat bambu yang selalu meningkat membuat bisnis ini semakin berpeluang. Pada umunya ulat bambu ini digunakan sebagai pakan ikan atau reptil, namun beberapa orang juga kini juga mengkonsumsi ulat bambu sebagai olahan makanan. Rasanya yang lezat dan pemberitaan mengenai kandungan ulat bambu yang kaya protein dan lemak, membuat permintaan akan ulat ini semakin meningkat.
Budidaya Ulat Bambu

Proses Budidaya Ulat Bambu

Hal-Hal Yang Diperlukan Untuk 
Budidaya Ulat Bambu 
Cara budidaya ulat bambu cukup mudah dan tahapan pembudidayaannya simpel, layaknya budidaya jenis ulat lainnya. Untuk dapat membudidayakan ulat ini ada beberapa hal yang harus anda persiapkan, yang antara lain adalah ember besar atau nampan dengan kedalaman minimal 16-25 cm. Ukuran wadah ini akan cukup berpengaruh, semakin besar wadah yang anda gunakan maka akan semakin baik. Selanjutnya karung goni, kain katun, tissu dan pasir. Untuk pakan anda dapat menyiapkan buah atau sayuran segar atau havemut, dan sebagai permulaan anda dapat menyiapkan 100 ulat bambu untuk dikembangbiakkan.

Cara Membudidayakan Ulat Bambu

Setelah anda menyiapkan bahan-bahan yang diperlukan untuk budidaya ulat bambu, selanjutnya buat beberapa tempat pembiakan, dan berikan lubang kecil dengan kawat untuk ventilasi, lubang ventilasi jangan terlalu besar, agar ulat tidak dapat keluar. Selanjutnya siapkan substrat yang terbuat dari serpihan dedak, sereal dan kepingan jagung yang digiling halus, untuk substrat ini anda dapat membuatnya sendiri atau membelinya di penjual perlengkapan umpan. Lapisi wadah yang telah anda siapkan dengan substrat setebal 5-7,6cm. Selanjutnya atur tempat pembiakan dengan suhu 21 ºC -24ºC, selain itu pastikan tempat pembiakan agar bersih dan bebas dari bahan-bahan kimia. Lapisi substrat dengan irisan buah dan sayuran segar, masukkan ulat bambu dan tutup wadah agar ulat tidak keluar.

Tunggu hingga ulat berkembang biak, yang kurang lebih membutuhkan waktu sekitar 10 minggu, selama waktu tersebut pastikan anda selalu memeriksa kondisi wadah, dan ganti potongan sayur dan buah secara berkala. Setelah telur menetas, buang kumbang yang sudah mati, dan pisahkan kumbang dengan telur yang telah menetas, karena apabila anda tempatkan larva dan kumbang secara bersamaan, larva yang telah menetas akan dimakan oleh kumbang. Itulah cara mudah untuk budidaya ulat bambu, selanjutnya anda dapat memanen ulat bambu ini secara berkala.

Tips Dalam Mengembangbiakkan Ulat Bambu

Agar budidaya ulat bambu anda dapat sukses dan berhasil, ada beberapa hal yang harus anda lakukan, yang antara lain adalah simpan wadah di tempat yang terkena cahaya, pastikan suhu wadah dan bersihkan wadah secara berkala.