Berita PM Israel Benjamin Netanyahu Tersandung Kasus Korupsi

PM Israel Benjamin Netanyahu Tersandung Kasus Korupsi


JERUSALEM - Pengadilan Israel memeriksa dua penyidik polisi terkait tuduhan korupsi yang dialamatkan kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Selain itu, jaksa juga sedang melakukan pembicaraan dengan salah satu mantan pembantu utama Netanyahu.

PM Israel Benjamin Netanyahu Tersandung Kasus KorupsiPengungkapan, yang dilakukan dalam perintah pengadilan yang membatasi liputan media tentang kasus tersebut, tidak menyebutkan nama Netanyahu. Tapi mereka menggenjot spekulasi di kalangan analis hukum Israel bahwa dia bisa menghadapi dakwaan jika mantan kepala staf Ari Harow berubah menjadi saksi negara seperti dikutip dari Reuters, Jumat (4/8/2017).

Netanyahu telah membantah melakukan kesalahan, dan juru bicaranya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perdana menteri tersebut adalah target perburuan penyihir, yang pada akhir dari puncaknya, bertujuan untuk mengubah pemerintah".

"Ini ditakdirkan gagal, karena alasan sederhana: Tidak ada yang akan terjadi karena tidak ada yang terjadi," kata juru bicara tersebut.

Netanyahu telah ditanyai dengan hati-hati oleh polisi tentang apa yang disebut Kasus 1.000, berurusan dengan hadiah yang diberikan kepadanya dan keluarganya oleh pengusaha, dan Kasus 2.000, terkait dengan percakapan yang dia lakukan dengan penerbit Israel.

Perintah oleh Hakim Pengadilan Rishon Lezion mengatakan bahwa kedua kasus tersebut melibatkan kecurigaan atas komisi tindak pidana penyuapan, kecurangan dan pelanggaran kepercayaan.

Perintah pengadilan selanjutnya melarang publikasi rincian dari perundingan yang sedang dilakukan dengan Ari Harrow dan nasihat dan substansi masalah yang disampaikan selama negosiasi.

Harow sendiri tidak membalas telepon untuk dimintai komentar. Pengacaranya menolak menanggapi laporan media Israel minggu ini bahwa dia sedang dalam pembicaraan untuk bersaksi melawan mantan bosnya tersebut.

Harow menjabat sebagai kepala staf pemimpin oposisi Netanyahu pada 2008, sebuah jabatan yang dipegangnya selama dua tahun. Dia kembali pada tahun 2014 untuk menjabat sebagai kepala staf utama, namun mengundurkan diri setahun kemudian di tengah dugaan korupsi yang ditolaknya saat itu.

Odelia Carmon, mantan pembantu Netanyahu yang bekerja dengan Harow, mengatakan bahwa jika dia berubah menjadi saksi negara, itu akan menjadi "bom".

"Dia menangani pengumpulan dana, dia menangani masalah keuangan, dia menangani rahasia negara. Jadi, ini bukan seseorang yang bisa ditolak Netanyahu, dan saya percaya dia telah mendokumentasikan semuanya," Carmon mengatakan kepada Radio Angkatan Darat Israel pada hari Rabu.